Khotbah Perjanjian Lama

Absennya Allah dalam Persoalan Hidup Kita

Absennya Allah dalam Persoalan Hidup Kita

Mazmur 42:1-6

Oleh: Pdt. Benny Solihin

(Dikutip dari buku: Mengkhotbahkan Mazmur Ratapan oleh Danny A. Gamadhi)

Mazmur 42 dan 43 sebenarnya adalah satu mazmur. Ayat 10cd dari pasal 42 sama dengan ayat 2bc dari pasal 43. Tambah lagi, refrain kedua mazmur ini juga sama, yaitu ayat 6, 12, dan 43:5. Namun, karena keterbatasan tempat dan waktu,  khotbah ini hanya berfokus pada  pasal 42:1-6 saja.

Pendahuluan

Mujur tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Itulah pribahasa yang paling tepat untuk menggambarkan apa yang terjadi dalam kehidupan seorang ibu yang saya akan cerita ini. Dulu suaminya adalah seorang pengusaha. Mereka hidup bahagia dan berkecukupan. Suatu hari suaminya menyerahkan diri untuk menjadi hamba Tuhan. Semua usahanya dilepaskan dan dia menjadi mahasiswa Sekolah Tinggi Teologi. Setelah lulus, suaminya melayani sebuah gereja yang sederhana. Income mereka menurun drastis, pengeluaran membengkak, bukan karena mereka bertambah boros, melainkan karena hati mereka tidak pernah bisa tahan melihat jemaat yang berkekurangan.

Pada suatu pagi, suaminya berpamitan untuk pergi pelayanan ke suatu daerah. Tiga jam kemudian, ia menerima kabar bahwa suaminya mendapat kecelakaan, tertabrak sebuah bus yang ngebut dengan kecepatan tinggi. Suaminya terlempar dan meninggal seketika. Tragisnya, menurut beberapa saksi mata, suamiya tertabrak saat menolong seorang pengendara sepeda motor yang menjadi korban tabrak lari. Setelah pemakaman selesai, ibu ini masih berpikir bahwa Allah memiliki rencana lain bagi dirinya. Ia tampak begitu tabah.

Beberapa bulan setelah suaminya meninggal, putri pertamanya, seorang importir alat-alat rumah tangga,  mengalami masalah. Ia ditipu oleh rekan bisnisnya sehingga hampir seluruh modalnya habis, bahkan ia harus menjual rumah dan mobilnya untuk membayar hutang-hutang perusahaannya. Rumah tangga putrinya pun tergoncang dan  berakhir dengan perceraian. Hati ibu pendeta ini tercabik melihat badai kelam yang menimpa putrinya. Namun, ia merasa harus tetap tegar agar dapat menguatkan iman putrinya.

Namun, rupanya kesusahan belum berhenti mengikuti hidup ibu pendeta ini. Suatu hari, ia mendapati putranya yang kuliah di semester terakhir muntah-muntah dan seluruh tubuhnya mengigil di kamarnya. Segera ia melarikan ke rumah sakit. Betapa terkejutnya ia ketika dokter mengatakan bahwa putranya sedang sakau dan telah menjadi pecandu berat narkoba. Hati ibu pendeta ini hancur. Demi putranya, ia terpaksa menjual rumahnya untuk membiaya rehabilitasi putranya dan tinggal di rumah kontrakan yang kecil. Setelah setengah tahun di pusat rehabilitasi, anaknya dinyatakan sembuh dan diperbolehkan pulang. Namun sebulan kemudian, ia ditangkap polisi dengan tuduhan sebagai pengedar narkoba. Pengadilan menjatuhinya hukuman tiga tahun penjara. Hati ibu manakah yang tidak akan patah mengalami persoalan seperti ini? Namun, ia masih berharap bahwa Tuhan akan memulihkan keadaan anaknya.

Kehidupan ibu pendeta ini semakin susah. Perekonomiannya morat-marit. Saudara-saudara kandungnya yang tidak seiman mencemoohkan dia sebagai orang kurang berhikmat karena mengizinkan suaminya menjadi hamba Tuhan. Jiwanya semakin tertekan dan kesehatannya menurun.  Keadaan ginjalnya yang sejak dulu lemah, mulai sering kambuh. Beberapa kali ia harus ke luar masuk rumah sakit. Sampai akhirnya, ia gagal ginjal dan harus menjalani cuci darah seminggu sekali. Runtuhlah seluruh kekuatannya.

Tengah malam di ranjang rumah sakit, tangisnya pecah. Ia tidak kuat lagi menanggung beban yang terlampau berat. Ia menjerit memanggil-manggil nama suaminya, bukan Allah. Ia sudah terlalu kecewa kepada Allah; baginya Allah tidak dapat dipercaya. Allah kejam membiarkan semuanya terjadi, padahal Dia dapat mencegahnya. Dalam tangisannya ia mengajukan satu pertanyaan kepada Allah, “Di manakah Engkau, Tuhan?”  Tak ada jawaban sama sekali. Ibu pendeta itu hanya mendengar suara tangisannya sendiri sampai ia tertidur dalam kesunyian dini hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *